casino

Val Gardena/Gröden merayakan kisah sejarah dengan balapan Piala Dunia ke-100

Mantan pembalap Piala Dunia dan penduduk lokal Werner Perathoner membahas besarnya dan dampak terhadap area tersebut berkat lebih dari setengah abad balap ski menuruni piste Saslong yang terhormat

Val Gardena/Gröden, ITALIA

Bernhard Russi, Franz Klammer, Kristian Ghedina, Bode Miller, dan Aksel Lund Svindal, di antara pebalap ski hebat lainnya, semuanya menikmati kemenangan di sini.

Tradisi dan warisan terus berlanjut. Penduduk setempat dengan cepat mengakui bahwa balap ski internasional menempatkan lembah Tyrolean Selatan yang tidak dikenal ke peta dunia.

Val Gardena/Gröden merayakan balapan ski Piala Dunia ke-100 minggu ini – tonggak sejarah yang mengesankan yang diharapkan dapat dicapai dengan super-G terjadwal hari Jumat. Namun, balapan harus dibatalkan karena kabut yang terus-menerus dan suhu yang meningkat yang memengaruhi kondisi lintasan. Cuaca pada hari Sabtu terlihat menjanjikan dan 100th balapan sekarang harus sejajar dengan downhill tradisional di jalur Saslong yang terkenal.

Program balapan musim ini juga menandai edisi ke-55 dari balapan Dolomites Italia klasik. Passion and Performance adalah slogan yang pas.

“Setiap kali saya membalap di Saslong, saya ingin bergabung dengan para legenda yang pernah menang di sini, dan setiap tahun balapan di sini di Val Gardena mendebarkan,” kata juara Olimpiade tiga kali asal Austria Matthias Mayer, yang berada di urutan kedua super-G musim lalu. dan ketiga dalam balapan hari Rabu, namun belum mengklaim kemenangan di Saslong.

“Balapan ini adalah acara terpenting yang kami adakan setiap tahun di lembah. Anda dapat memiliki pegunungan terbaik, lembah terbaik, tetapi Anda harus menunjukkan kepada semua orang apa yang Anda mampu lakukan, ”kata mantan pembalap Piala Dunia Werner Perathoner, yang tumbuh besar bermain ski di Val Gardena. “Bagi kami, Piala Dunia adalah kesempatan terbaik untuk melakukan ini.”

“Yang paling penting kita bisa melakukan ini di awal musim karena 90 persen orang di lembah bekerja di bidang pariwisata,” katanya tentang resor berkembang yang ramai dengan aktivitas minggu ini.

Juara legendaris beberapa tahun yang lalu

Balapan Piala Dunia di Val Gardena/Gröden dimulai pada Februari 1969. JD Dätwyler dari Swiss adalah pembalap pertama yang menjadi berita utama di lintasan Saslong. Dia memenangkan balapan menuruni bukit perdana dengan selisih 0,21 detik atas pembalap Prancis Henri Duvillard.

Kisah balap ski resor musim dingin berkembang pesat saat Kejuaraan Dunia FIS 1970 dipertandingkan di sini. Baik pembalap pria maupun wanita melaju menuruni Saslong di bawah bayang-bayang Sassolungo yang besar, puncak ikonik setinggi 3.181 meter yang menjulang di atas lintasan – para pembalap tanpa rasa takut melayang di udara, dengan gunung batu bergerigi sebagai latar belakang, menjadi ciri khas Val Gardena/Gröden.

Bintang Swiss yang sedang naik daun, Russi, yang saat itu berusia 21 tahun, memenangkan emas di downhill, meraih gelar mayor pertamanya. Legenda Austria Karl Schranz adalah juara dunia slalom raksasa. Orang Prancis Jean-Noël Augert membawa pulang gelar slalom.

Billy Kidd adalah yang pertama dari banyak orang Amerika yang berhasil di lereng Val Gardena/Gröden. Legenda ski menunjukkan keserbagunaannya dengan memenangkan gelar dunia dalam kombinasi dan menambahkan perunggu di slalom. Prancis mendominasi kejuaraan tahun 1970 itu. Pria dan wanita Prancis bekerja sama untuk memenangkan 10 medali, termasuk tiga medali emas. Austria dan Amerika Serikat berada di urutan kedua, dengan masing-masing empat.

Kejuaraan itu sukses besar, menghasilkan minat yang besar. Mereka mendemonstrasikan potensi besar yang belum dimanfaatkan dari penduduk lembah yang rendah hati dan berdedikasi. Perlombaan Piala Dunia diadakan lagi pada tahun 1972. Dan Russi membuat tandanya lagi, memenangkan salah satu dari dua downhills.

Masa depan menjadi lebih cerah

Atas penghargaan dari penyelenggara balapan yang berdedikasi, staf, dan sukarelawan lokal, Val Gardena/Gröden menjadi perhentian reguler di sirkuit Piala Dunia, setelah menjadi tuan rumah balapan penutup musim pada tahun 1975. Itu merupakan keuntungan bagi balap ski dan pariwisata di daerah.

Penduduk lama Sëlva – salah satu dari tiga desa yang membentuk Val Gardena/Gröden – Perathoner telah dikaitkan dengan balapan klasik selama lebih dari tiga dekade. Pemenang balapan Piala Dunia dua kali dan Olympian dua kali, Perathoner saat ini bertugas di komite balapan Saslong Classic Club.

Dia mengatakan bahwa jalur Saslong sepanjang 2,2 mil – dipuja karena bagian Camel Humps-nya yang terkenal, banyak lompatan, Sochers Wall dengan kemiringan 56,9%, dan bagian Ciaslat yang tidak dapat diprediksi dan dipenuhi benturan – telah bertahan dalam ujian waktu.

“Lerengnya selalu sangat cepat, dengan banyak lompatan dan saat Anda bermain ski melewati garis finis, rasanya luar biasa dan sangat menyenangkan,” kata Perathoner, yang melakukan lebih dari 100 lari di Saslong.

Perathoner, yang dua kali menderita cedera ligamen di piste Italia yang tidak dapat diprediksi, mencatat bahwa jalur tersebut telah dimodifikasi selama bertahun-tahun. Dia mengatakan bahwa keselamatan selalu menjadi yang utama.

“Kami selalu berusaha untuk membuat jalurnya spektakuler tetapi juga lebih aman,” kata Perathoner. “Kecepatannya lebih tinggi dengan bahan-bahan baru, jadi jalurnya dibangun dengan lebih banyak belokan. Setiap tahun, kami mencoba sesuatu yang baru untuk keselamatan.”

Menaklukkan piste Saslong

Perathoner mengenang tentang berkompetisi bersama rekan setimnya Kristian Ghedina, yang melesat ke rekor empat kemenangan menuruni bukit Saslong dalam karirnya. Pembalap pensiunan dari Cortina d’Ampezzo tetap terikat dengan Klammer untuk kemenangan terbanyak sepanjang masa.

“Ghedina adalah pelompat yang sangat bagus dan juga sangat lembut saat bermain ski,” kata Perathoner. “Seperti (Steven) Nyman dan Bryce Bennett juga.”

Nyman, juara Saslong tiga kali, termasuk di antara banyak pembalap asing yang merangkul semua yang ditawarkan Val Gardena/Gröden. Veteran Tim Ski AS itu berbagi kabar bahwa ia tidak akan bisa bertanding minggu ini karena cedera. Terlepas dari kekecewaan yang jelas, Nyman mengungkapkan kecintaannya pada daerah tersebut.

“Lihat matahari terbenam di bawah Sassolungo, Dolomites, Sellaronda ini,” kata Nyman antusias memamerkan pemandangan spektakuler kawasan itu dalam sebuah postingan Instagram.

“Saya senang berada di sini dan saya mencintai orang-orang di sini. Saya mendapat banyak pesan menyambut saya kembali, tapi maaf untuk mengatakan bahwa saya tidak balapan di sini akhir pekan ini karena tangan saya.

“Semoga sukses untuk rekan satu tim saya. Ayo pergi, AS. Bawa itu. Kami menyukai bukit ini.”

Nyman dan tim AS merayakan tahun 2015 (Brian Pinelli)

Mempertahankan pariwisata di masa depan

Banyak pembalap internasional mengungkapkan sentimen serupa tentang Val Gardena/Gröden, membantu berkontribusi pada popularitas, citra, dan eksposur resor.

Pariwisata di lembah berkembang pesat sejak Val Gardena/Gröden menjadi andalan dalam tur. Pemain ski rekreasi datang untuk menikmati Sellaronda, berkeliling empat lembah terpisah tanpa pernah bermain ski di jalur yang sama dua kali.

“Kami memiliki cukup (turis), tetapi kami perlu mencari lebih banyak kualitas,” Perathoner menginformasikan. “Lembah kami selalu penuh, tapi kami harus memberi lebih banyak kepada turis. Itulah masa depan kita.”

Aspirasi Kejuaraan Dunia untuk 2029

Perathoner dan sesama penyelenggara balapan, politisi, dan penduduk setempat yang antusias telah mengumumkan pencalonan mereka untuk menjadi tuan rumah Kejuaraan Dunia untuk kedua kalinya pada tahun 2029. Jika berhasil, ini akan menandai kembalinya acara tanda tangan ke Val Gardena/Gröden, hampir 60 tahun setelah kejuaraan pertama pada tahun 1970.

“Impian kami adalah Kejuaraan Dunia dan kami bekerja sangat keras untuk membawa mereka kembali ke Val Gardena pada tahun 2029,” kata Perathoner. “Kami memiliki infrastruktur; itu adalah satu gunung dan dua area finis. Acara teknis akan berakhir di sisi lain di Sëlva.”

Kejuaraan Dunia 2029 juga akan membawa pembalap wanita top kembali ke Val Gardena/Gröden. Para wanita menikmati kesempatan mereka di Saslong pada tahun 2019 karena balapan yang dibatalkan dari tempat lain dijadwalkan ulang.

“Para wanita bertanya, kapan kita bisa kembali ke Val Gardena?” kata Perathoner.

Mengenai kemungkinan menjadi tuan rumah Kejuaraan Dunia kedua, dia berkata, “Penting bagi kami untuk menunjukkan kepada dunia ski bahwa kami dapat melakukannya dengan sukses sekali lagi di tempat yang benar-benar menjadi rumah bagi ski.”

Keputusan Federasi Ski Internasional (FIS) diharapkan pada tahun 2024. Jika Val Gardena/Gröden menerima lampu hijau, itu akan menciptakan babak baru dalam pengetahuan balap ski dongeng resor.

Ikuti Brian di Twitter – @Brian_Pinelli

Berjudi di Hongkong merupakan aktivitas https://relativelyabsolute.com/output-sgp-togel-singapura-data-sgp-isu-sgp-toto-hari-ini/ lebih-lebih jikalau Anda udah menyadari betul bagaimana cara kerja permainan togel, yang bisa menjadi keuntungan yang begitu besar. Pasar lotere HK udah jadi terlalu populer di kalangan pemain. Ini gara-gara banyak pemain tetap melacak cara untuk memperoleh angka pasti tertentu. Nah, pada artikel Result SGP yang kita tulis ini, kami terhitung dapat menjelaskan kepada Anda semua apa memproses togel hongkong hari ini, yang sesudah itu mampu digunakan untuk merujuk terhadap angka prediksi apa atau hari berikutnya. Mengingat permainan togel sangat menarik untuk dimainkan di kala senggang anda,

Produksi togel Hongkong ini berasal segera berasal dari https://leaibarra.com/data-output-sgp-isu-sgp-togel-singapura-hari-ini/ pada biasanya merupakan area togel resmi di Hongkong. Pasang taruhan setiap pukul 23.00 WIB dan udah banyak pemain yang menunggu. Tidak hingga di sini saja, memproduksi togel tidak hanya sanggup beri tambahan hasil kemenangan gara-gara bisa saja untuk sanggup menyebut diri sendiri lumayan tinggi, tidak seperti pasar togel jenis lain yang mampu dibilang lumayan sukar untuk bisa membawa kemenangan di togel online ini. permainan. Terlebih lagi bersama dengan Anda dan bermain di situs, dan peluang https://turismevallesoccidental.org/salida-sgp-sgp-toto-datos-sgp-hoy-2022/ selalu menang apa.